Berbagai Mitos Seputar Pemakaian Sepeda Motor

Posted: 6 Oktober 2010 in Automotif

Dalam berkendara kita sering salah kaprah dalam memperlakukan sepeda motor artinya melakukan hal-hal yang menurut kita baik tapi akhirnya malah bisa berakibat merusak, kecermatan kita dalam berkendara dan pengetahuan dasar tentang motor kayaknya perlu untuk diketahui supaya kelak tidak ada penyesalan yang menyakitkan (halah…)

Berikut akan saya coba ulas mengenai Mitos tersebut sebatas yang saya tau, Chekidotz ….:mrgreen:

1. Reyen Motor ngga boleh dilakukan dengan kecepatan tinggi dan berboncengan.

Mengenai hal ini boleh saja dilakukan sebenarnya asalkan tidak terlalu berlebihan, dalam artian masih dalam batas kecepatan yang wajar. Di buku petunjuk ada koq tentang batas kecepatan dlam reyen, jadi kayaknya agak kuno lah rasanya kalo mesti jalan cuma menthok sampe 40 km/jam doang. Berboncengan pun sama sebenarnya selama tidak membawa muatan yang berlebih, kalo masih masa reyen normal aja dalam pemakaian sembari lihat buku petunjuk reyan motor.

2. Manasin Motor sebelum digunakan dalam waktu yang relatif lama.
Sepeda motor khususnya keluaran yang baru (2000an keatas) saya rasa ngga perlu deh untuk manasin motor yang lama apa lagi sampe satu jam, yang ada malah knalpot jadi cepet kuning😀. 3-5 menit cukup koq.

3. Menggeber-geber gas waktu berhenti

ini yang biasa saya lihat di lampu merah. Untuk motor keluaran dulu emang wajar kayaknya dilakukan Coz Putaran Stasionarinya/Putaran langsam ntu motor tergolong sulit, jadi ya biar ngga mati harus agak digas. Namun untuk motor yang sekarang Putaran langsamnya sudah tergolong bagus, selain itu Norak juga lah kalo menurut saya. Kecuali pas lagi Pawai…🙂

4. Mematikan Mesin waktu jalan menurun
Tindakan ini yang menurut saya malah bahaya untuk dilakukan soalnya pada saat mesin mati maka kontrol terhadap kendaraan tersebut akan berkurang disebabkan matinya Engine Brake (Pengereman mesin). jadi kalo niatnya untuk menghemat BBM dengan cara ini adalah salah, mending pake Idling Stop Systemnya PCX…😀.

Hayo, sapa yang mau Bantuin dorong🙄

Sekian dulu nanti kalo dapat mitos lagi akan di Update, ato barangkali Brother semua mau menambahkan…❓

Sumber Gambar dari Mbah Google

Thank’s, Semoga Berguna

Komentar
  1. mbukian mengatakan:

    pertamaxxx

  2. Mr_Long'S mengatakan:

    Terlalu lama naik motor bikin mandul krn panas mesin bikin telor jdi setengah matang. He he he

  3. Hourex mengatakan:

    @ mr. long
    bukanya yg setengah mateng tu yg banyak proteinya..
    @ bro sugenk
    klo motor abis dpake jauh en masih sangat panas mesinya langsung di matikan ja gmana Bro..?
    Klo di R4 biasanya kan di biarkn hidup langsam agak 10menit dlu ya..?

    • mido mengatakan:

      klo mobil dan kendaraan yang beradiator lainnya memang disarankan untuk berada di putaran stationer sebentar sebelum mati.. klo yang gak pake radiator ya malah jebluk kang.. tapi klo radiatornya gak pake kipas juga kayanya sama aja.. ini yang saya kurang ngerti.. CMIIW

  4. shu_enk mengatakan:

    @Mr long
    ada-ada aja…🙂
    telor yg mana nih:mrgreen:
    @Hourex
    wah…ilmu saya msh cethek bro, brdsarkan pengalaman, utk motor sah2 aja tuh lngsung dimatiin, justru kalo mesin nyala pas brenti terpaan udaranya yg msk ke sirip2 utk proses pendinginan mesin berkurang, mlh jd tmbh panas nnti,
    @ pak dhe maskur
    siip… Segera meluncur ke TKP😀

  5. asmarantaka mengatakan:

    masih melakukan yg paling bawah..asli bikin cepet dan irit..xixix:mrgreen:

  6. maxsus mengatakan:

    mitos dan salah kaprah berikutnya, tarik kopling saat motor belok!

  7. obiezone - raider125 mengatakan:

    @ asmarantaka
    betul bro… hehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s